Mempercepat Akses Website Dengan HTTP/2

Pertama kali, akses website yang cepat sudah pasti akan disukai oleh pengunjung sebelum sajian utama konten itu sendiri.

Konten maupun file yang biasa diakses oleh pengunjung melalui antar muka Web Browser ke website tujuan (Server) pada dasarnya adalah merupakan jalur koneksi yang berisi seperangkat aturan sederhana dari protokol transfer HTTP.

Namun, protokol transfer HTTP yang masih digunakan sejak diterbitkan pada tahun 1999 sampai dengan saat ini adalah versi HTTP/1.1.

Seiring dengan pesatnya perkembangan teknologi Web Browser dan Web, penggunaan HTTP/1.1 menjadi bottleneck (macetnya proses transmisi data) pada website multimedia yang semakin dinamis.

Bagaimana HTTP/2 dapat mempercepat akses website?

Mari ketahui bersama, tujuan utama HTTP/2 dikembangkan adalah untuk memenuhi kebutuhan website modern. Metodenya, mengurangi Latency dengan mengaktifkan Multiplexing dan meminimalkan overhead protokol melalui kompresi kolom HTTP header sehingga proses transmisi data menjadi lebih efisien serta fleksibel.

Uniknya, HTTP/2 hanya memodifikasi bagaimana data diformat (Dienkripsi), kemudian menyembunyikan semua kompleksitas data di dalam lapisan framing baru (Kompresi Header) yang secara otomatis akan mengurangi volume data.

Jika digambarkan perbandingan proses transmisi data, penggunaan HTTP/1.1 dengan HTTP/2 akan tampak seperti gambar berikut :

Multiplexing
Gambar : https://blog.cloudflare.com/http-2-for-web-developers/

Jadi, HTTP/2 hanya membutuhkan satu koneksi saja antara Browser dan Server Web, yang memungkinkan semua file ditransfer secara paralel dari dan kedua arah.

Mengetahui Website Sudah Menggunakan HTTP/2

Pada prinsipnya semua Web Browser membutuhkan koneksi yang dienkripsi dengan SSL untuk menggunakan protokol transfer HTTP/2.

Namun, dengan aktifnya SSL Encryption tidak serta merta otomatis akan mengaktifkan protokol transfer HTTP/2, Anda harus mengecek Web Server yang sedang digunakan apakah sudah tersedia modul http versi 2 atau belum.

Jika menggunakan Nginx (Engine X) sebagai Web Server, modul HTTP Header versi 2 (ngx_http_v2_module) sudah tersedia sejak versi Nginx-1.9.5.

Sederhananya, gunakan tool berikut ini untuk mengecek apakah sudah menggunakan protokol transfer HTTP/2 atau belum pada website Anda :

https://h2.nix-admin.com

Selain membuat akses ke website menjadi lebih cepat, kabar baiknya penyandian SSL dinilai positif oleh Google dan mesin pencari lainnya, sehingga menghasilkan posisi yang lebih baik dalam hal SEO.

Jadi mari beralih menggunakan protokol transfer HTTP/2 untuk mendapatkan pengalaman baru dalam SEO, Let’s Encrypt menjadi solusi SSL FREE untuk website Anda.